Apa Itu Cloud ERP ?

Cloud computing (“Cloud”) adalah tidak benar satu topik teknologi terkemuka di dunia. Cloud computing, kadang kala disebut komputasi on-demand, menggunakan internet untuk sediakan sumber energi komputasi dengan dan penyimpanan catatan atau dokumen. Istilah mencakup segala sesuatu dari email atau berbagi foto pada layanan komersial layaknya Google hosting semua infrastruktur komputasi dari perusahaan global dari pusat-pusat information remote.

Cloud sangat bernilai untuk bisnis ukuran kecil dan menengah (SMB) dikarenakan mengimbuhkan akses ke fungsi aplikasi secara penuh pada harga yang wajar, tanpa pengeluaran operasional yang besar untuk hardware dan software. Menggunakan penyedia cloud yang benar, perusahaan bisa dengan cepat merubah keperluan mereka bersamaan dengan berkembangnya bisnis perusahaan atau sekiranya mau mengimbuhkan perusahaan baru ke di dalam sistem.

Cloud ERP terlalu mungkin akuntansi, manajemen operasi perusahaan dan pelaporan untuk ditunaikan di cloud. Salah satu yang diharapkan, vendor Cloud ERP bisa begitu banyak ragam secara signifikan di dalam teknologi mereka, fungsi dan layanan. Setelah meneliti vendor cloud ERP, menjadi jelas bahwa mereka punya sebagian hal yang sama di luar hosting aplikasi dan menggunakan internet untuk sediakan konektivitas Sistem Cloud ERP .

Keuntungan dari Cloud Computing
Cloud ERP telah sangat terbukti di dalam menghimpit ongkos dengan beragam cara, dikarenakan :

Menghindari ongkos upfront untuk semua infrastruktur komputasi layaknya hardware dan server data
Menekan ongkos IT support, dikarenakan telah ada secara cloud
Menghilangkan pembayaran di depan untuk lisensi software aplikasi
Menghilangkan ongkos pemeliharaan dan support dapat aplikasi tersebut, dikarenakan vendor cloud yang dapat mengatasi update dan upgrades dari software tersebut
Manfaat yang paling perlu dari Cloud ERP selain penghematan biaya, adalah :

Hanya membayar cocok dengan kebutuhan
Biaya tagihan bulanan yang senantiasa agar perusahaan bisa mengalokasikan dananya untuk investasi yang lain
Lebih cepat di dalam melakukan Go Live, dikarenakan tidak harus melakukan instalasi hardware dan software
Kemampuan untuk menyesuaikan jumlah layanan komputasi cloud dan penyimpanan information cocok dengan keperluan perusahaan yang berfluktuasi
Menikmati kepercayaan bahwa information telah di-backup dan ada disaster recovery plan
Terhindar dari, sekiranya berjalan rusaknya pada server perusahaan dikarenakan information tidak disimpan secara lokal, namun di cloud
Mengakses sistem bisa dari mana saja sangat memudahkan bagi perusahaan sekiranya menghendaki mengembangkan bisnis secara geografis, dikarenakan telah terdapat koneksi internet di mana-mana dan tidak harus untuk mengimplementasikan hardware dan software di wilayah terpencil
Perkembangan Teknologi baru menjadikan Cloud Computing menjadi kenyataan
Pada dasarnya, komputasi cloud adalah semua mengenai menyewa sumber energi pemrosesan dan penyimpanan daripada belanja dan pelihara secara on-premise. Ini mungkin datang sebagai kejutan bagi sebagian orang, namun ini bukan rancangan baru. Pada th. 1970-an, perusahaan jasa menggunakan mainframe besar untuk menjalankan aplikasi dan sediakan penyimpanan information bagi perusahaan lain yang dapat menyewa sumber energi komputer dan area penyimpanan. Ini disebut “time-sharing”.

Time-sharing itu mahal dan sekiranya harga komputer turun, perusahaan bisa untuk belanja dan pelihara sistem mereka sendiri. Selama sebagian dekade terakhir, perusahaan telah membeli, menginstal dan pelihara perangkat keras dan perangkat lunak mereka di layanan mereka sendiri.

Untungnya, teknologi baru telah diperkenalkan layaknya ketersediaan internet secara luas, ongkos perangkat mobile yang rendah, perluasan kekuasaan dan ketersediaan komputasi penyimpanan yang besar. Teknologi telah meningkat begitu banyak bahwa aplikasi bisa berfungsi sangat tinggi dengan safe dan bisa ditunaikan secara safe dari jarak jauh pada perangkat keras orang lain. Ini menghalau keperluan untuk tiap-tiap perusahaan untuk mengatasi kasus hardware dan terlalu mungkin karyawan mereka untuk bekerja di mana saja kapan saja.

Klarifikasi istilah-istilah pada Cloud
Bila berbicara mengenai Cloud di mana-mana, begitu terhitung dengan istilah-istilah cloud, yang kadang kala mengakibatkan kebingungan dan kesalah pahaman. Berikut adalah diskusi singkat mengenai arti yang lebih lazim :

Opsi lisensi : Beli atau berlangganan

Perpetual atau beli: arti ini mengacu saat sebuah perusahaan belanja lisensi software. Perusahaan membayar untuk punya lisensi dan terhitung membayar ongkos pemeliharaan tahunan untuk upgrade.
Subscription atau berlangganan: Perusahaan membayar ongkos tahunan atau bulanan untuk menggunakan lisensi perangkat lunak. Upgrade perangkat lunak biasanya terhitung di dalam harga berlangganan.
Opsi Deployment : On-premise, Hosted, or SaaS

On-premise or in-house : perusahaan bertanggung jawab untuk infrastruktur (hardware, software sistem, hardware komunikasi, perangkat lunak pada perangkat pengguna, dll) dan penyebaran perangkat lunak aplikasi (implementasi, dukungan, upgrade, dll)
Hosted : Perusahaan atau hoster belanja lisensi untuk perangkat lunak. Hoster mengelola semua, atau sebagian, infrastruktur dan deployment perangkat lunak layaknya yang telah dijelaskan di atas. Hoster bisa menjadi perusahaan independent atau divisi dari perusahaan itu sendiri. Hosting adalah cara untuk melakukan outsourcing operasi TI.
Software as a Service (SaaS) : Metode deployment terakhir dari lisensi perangkat lunak inidan style delivery paduan dimana software berlisensi secara berlangganan dan di-host oleh penyedia software, semua untuk satu harga yang biasanya jumlahnya tetap. Dalam banyak kasus penyedia perangkat lunak menggunakan Public Cloud untuk hosting.
Private Cloud plus Public Cloud

Private cloud adalah punya pribadi dan dikelola oleh perusahaan atau host. Berdasarkan keperluan bisnis atau peraturan, kadang kala ini mungkin satu-satunya pilihan (lihat datasheet)
Public cloud adalah dimiliki oleh perusahaan jasa, layaknya Microsoft, IBM atau Amazon. Layanan ini sediakan semua hardware, load balancing, backup dan keamanan.
Hybrid cloud adalah pendekatan dengan campuran on premise, private cloud dan pihak ketiga, layanan cloud publik.
Multi – Tenancy

Multi-tenancy adalah dimana penyedia software Cloud punya contoh tunggal (versi) dari perangkat lunak pada server dan menyajikan sebagian penyewa (pelanggan) secara bersamaan
Multi-tenancy adalah dimana penyedia software Cloud punya contoh tunggal (versi) dari perangkat lunak pada server dan menyajikan sebagian penyewa (pelanggan) secara bersamaan
Penghematan Biaya
Hal ini dipercayai bahwa multi-tenancy mengurangi ongkos untuk penyedia perangkat lunak, yang sangat berlaku untuk aplikasi cloud yang cepat dibeli dan diunduh layaknya Pandora, Facebook, dll.
Untuk Cloud ERP, penghematan ongkos tidak signifikan dibandingkan dengan : sediakan hardware server, sistem operasi dan database, pengembangan program ERP yang sangat canggih, penjualan dan pemasaran diperlukan, serta pemberian terus-menerus.
Fleksibilitas menyusut saat Anda berbagi program yang sama dengan banyak orang lain. Dampaknya mungkin kehilangan pengecekan di :
Customization plus tailoring
Upgrading schedules
Note : Acumatica bisa berjalan baik multi-tenancy atau single-tenancy bergantung pada keperluan pelanggan.

Thin client & Web services

Thin client di dalam hal cloud adalah perangkat (PC, pill atau telepon) yang perlu NO aplikasi atau software komunikasi untuk di-download. Apa thin client bisa terhubung aplikasi dari mana saja, sama dengan halaman web.
Web services cuma komponen aplikasi. Mereka dirancang untuk dan digunakan di Web. Contoh lazim adalah widget pada ponsel, sekiranya cuaca. Aplikasi bisnis mungkin terhitung zip code look up, perhitungan pajak penjualan atau aplikasi yang jauh lebih canggih.

Apa Itu Cloud ERP ?

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *