Seandainya AS tidak ikut campur dalam bisnis ponsel Huawei pada 2019 dan 2020, tidak diragukan lagi Huawei akan menjadi produsen smartphone terbesar di dunia saat ini. Pada 16 Mei 2019, AS menempatkan perusahaan tersebut pada Daftar Entitas yang melarangnya mengakses rantai pasokan AS yang menghabiskan $ 18 miliar pada tahun sebelumnya. Itu juga memblokir perusahaan dari menggunakan aplikasi Google termasuk versi berlisensi dari Android.

Huawei beralih dari Perangkat Keras ke perangkat lunak karena tampaknya menjadi Google berikutnya

Tepat satu tahun kemudian, AS melakukan perubahan pada aturan ekspornya yang melarang pengecoran global yang menggunakan teknologi Amerika dari pengiriman chip ke Huawei tanpa lisensi. Jelas ini adalah jerami yang mematahkan punggung unta karena pada dasarnya AS mencegah pabrikan Cina membeli semua chip Kirin 5nm mutakhir dari TSMC yang dirancangnya sendiri. Huawei akhirnya menjual sub-unit Honor-nya sehingga tidak akan terpengaruh oleh larangan AS dan tahun ini Huawei dapat menjadi penyedia telepon ketujuh terbesar di dunia.
Berita terkini teknologi, CNBC melaporkan bahwa kemarin, Huawei memperkenalkan beberapa produk komputasi awan baru yang membuatnya bersaing dengan Alibaba dari China. Dalam siaran pers yang dikeluarkan pada hari Minggu, Huawei mengatakan bahwa mereka ingin fokus pada cloud “pada akhirnya meningkatkan proporsi perangkat lunak dan bisnis layanan kami dalam total bauran pendapatan kami.” Misalnya, minggu lalu Arcfox meluncurkan mobil yang menampilkan kokpit yang dihiasi dengan HarmonyOS Huawei, perangkat lunak yang diandalkan Huawei untuk menggantikan versi Google berlisensi Android di ponselnya.
Neil Shah, direktur riset di Counterpoint Research, menyatakan bahwa “Huawei menggandakan pivot menjadi perusahaan perangkat lunak / cloud dan layanan.” Dia mencatat bahwa berkat pembatasan yang diberlakukan pada Huawei oleh AS, perusahaan tersebut “tidak dapat memperoleh komponen semikonduktor penting dan teknologi terkait” dari negara bagian. Shah mengatakan bahwa fokus Huawei telah beralih dari perangkat keras ke perangkat lunak “dan dengan upaya ini menjadi seperti Google.”
Huawei mengatakan bahwa HarmonyOS dapat digunakan untuk menjalankan beberapa produk berbeda dari smartphone hingga televisi dan bahkan mobil. Manajer riset IDC Will Wong mengatakan, “Bisnis smartphone sedang menghadapi tantangan, mereka memiliki platform seluler lain yang merupakan mobil bagi mereka untuk memanfaatkan HarmonyOS. Mobil bisa menjadi platform seluler yang besar untuk menerapkan dan menggunakan HarmonyOS.
Berbicara tentang Huawei, kami telah mengumpulkan nama-nama ponsel Android buatan China yang harus Anda beli tahun ini.
Will mengatakan bahwa AS tidak memiliki hasil yang mudah terhadap Huawei sekarang karena telah mengganggu rantai pasokan dan pasokan chip perusahaan AS. Perangkat lunak akan lebih sulit bagi AS untuk mengacaukannya, katanya. “Akan lebih terlindungi jika berbicara tentang geopolitik dari AS,” menurut Wong.
Huawei memiliki model peran baru di Google

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *