Gim strategi besar terbaru dari genre terkemuka saat ini, Paradox Interactive, menempatkan Anda di kemudi salah satu kekuatan besar di akhir abad ke-4 SM dan meminta Anda untuk menaklukkan dunia dari Eropa Barat hingga Asia Selatan. Pada saat yang sama, itu juga dapat membuat Anda bertanggung jawab atas salah satu suku paling lembut di kawasan itu dan meminta Anda untuk mencapai sedikit lebih dari sekadar kelangsungan hidupnya. Terlepas dari negara pilihan Anda, Imperator: Roma adalah pengalaman strategi berpikiran tunggal yang keras kepala yang meminjam secara bebas dari para pendukung Paradox ( Europa Univeralis , Hearts of Iron, dan Crusader Kings ), menyisihkan sebagian besar kepribadian dan kompleksitas mereka, dan berbaris ke pertempuran dengan fokus mata baja pada penaklukan militer.

Intinya, Imperator: Roma adalah permainan tentang membangun tentara dan menggiring mereka ke negeri asing. Anda merekrut pasukan, mengamankan sumber daya strategis yang diperlukan untuk merekrut pasukan yang ditingkatkan, menugaskan jenderal, mengarahkan mereka ke sasaran, dan membiarkan mereka lepas. Ada teknologi untuk diteliti, masalah sipil untuk dikejar, dan masalah agama, tetapi ini adalah faktor sekunder, masing-masing hanyalah perlengkapan lain dalam mesin militer.

Pertempuran itu intuitif dan tidak rumit. Tentara diarahkan ketika moral mereka rusak, sementara biaya pasokan yang ketat di setiap wilayah bekerja dengan baik untuk mencegah penumpukan unit dalam “tumpukan malapetaka” yang menggelikan. Sementara itu, kebutuhan untuk mengepung benteng musuh hingga beberapa bulan dalam game sekaligus membantu mengerem segala gagasan tentang steamrolling. Anda dapat sesekali meneriakkan instruksi taktis, tetapi jika menyangkut hal itu, pemenang dalam pertempuran adalah siapa pun yang memiliki jumlah lebih banyak. Dan jika lawan Anda memiliki keunggulan medan maka Anda akan membutuhkan keunggulan numerik yang lebih besar untuk mengatasinya.

Meskipun saya lebih suka game strategis yang menawarkan jalan bervariasi menuju kemenangan, ada kesenangan sederhana dalam Imperator: desakan kaku Roma bahwa yang harus Anda lakukan hanyalah mengecat peta dengan warna yang sama. Anda tidak harus bermain sebagai Roma, tentu saja, tetapi itu membuat segalanya menjadi lebih mudah. Pilihan bangsa Anda adalah penggeser kesulitan de facto, dengan Roma (terletak di antara pengikut yang patuh dan negara netral yang mudah dikuasai) menawarkan pengenalan yang lembut dan Frigia (lebih besar dari Roma tetapi terbelah dengan divisi internal dan dibenci oleh tetangganya) melemparkan Anda tepat di ujung yang dalam. Ada ratusan negara yang dapat dipilih, mulai dari separuh dunia mulai dari Inggris hingga Afrika Utara hingga Skandinavia hingga Sri Lanka, dan Anda dapat bermain sebagai salah satu dari mereka. Namun, lebih dari sekadar pengaturan kesulitan, pilihan negara Anda menentukan ekspektasi.

Roma terkenal, meskipun tidak setenar Makedonia atau Mesir, sehingga efek dari tindakannya akan terasa lebih jauh dan lebih luas, berdesir dalam gelombang diplomatik di Mediterania dan mengundang kecaman atau mungkin ucapan selamat dari para pesaingnya. Sebagai kekuatan utama, Anda memiliki bobot untuk dilemparkan, tetapi kekuatan lain memperhatikan dan bereaksi, menambahkan bobot mereka sendiri ke timbangan. Hasilnya adalah dunia yang terasa dinamis dan terhubung, setidaknya sejauh Anda dapat menghargai wilayah di peta politik yang bolak-balik antara warna bangsa Anda sendiri dan warna musuh Anda.

Namun, saat bermain sebagai negara yang lebih kecil, Anda tidak memiliki bobot sama sekali. Anda mengontrol sangat sedikit wilayah, Anda memiliki pasukan kecil, dan pilihan Anda sangat terbatas. Dunia kemungkinan besar bahkan tidak menyadari bahwa Anda ada. Jika ya, itu mungkin karena mereka hanya menyadari bahwa Anda memiliki sesuatu yang mereka inginkan, atau lebih buruk lagi, Anda hanya sedikit mempercepat dalam perjalanan menuju apa yang mereka inginkan. Dimainkan dengan cara ini, Imperator: Rome terasa anehnya penakut, permainan menunggu yang tidak memuaskan untuk sementara dihidupkan melalui perampokan tentatif ke dalam perluasan sementara Anda berharap tidak ada pemberitahuan penting.

Asimetri posisi awal, dan hasil hubungan diplomatik yang dipertahankan oleh masing-masing negara pada awalnya, memberikan variasi pada tahap awal setiap permainan baru. Di luar itu, fokus yang besar pada penaklukan militer dan kurangnya pilihan baik dalam manajemen kekaisaran dan hubungan internasional menempatkan batasan yang parah pada luas dan kedalaman permainan strategis yang tersedia bagi pemain.

Masalah utama adalah penerapan sistem “mana” Paradox, seperti yang dikenal dalam bahasa sehari-hari. Ini adalah kumpulan sumber daya kekuatan militer, penelitian, kekuatan pidato, dan agama yang Anda kumpulkan selama permainan dan yang mendanai banyak keputusan yang Anda buat. Mana meningkat saat Anda bermain, hampir seluruhnya didasarkan pada statistik yang digulung secara acak dari pemimpin Anda dan orang-orang yang telah Anda tunjuk untuk pemerintahan Anda. Bila Anda sudah cukup menabung, Anda dapat membelanjakannya untuk disiplin ekstra bagi pasukan Anda, sedikit peningkatan pendapatan, atau apa pun yang disebut teknologi.

Namun, mondar-mandir ada di semua tempat. Anda dapat menekan jeda, membeli banyak teknologi yang beragam, dan membatalkan jeda dan dalam sekejap, kerajaan Anda meningkatkan hubungan diplomatiknya atau mengumpulkan lebih banyak pajak. Rasanya mundur, seperti Anda tidak merencanakan sesuatu dengan berinvestasi pada sumber daya tertentu untuk bekerja menuju tujuan strategis, melainkan memberikan bantuan band pada masalah langsung. Bahkan Imperator tidak ingin Anda fokus pada masalah jangka pendek, tetapi lebih karena gim ini cukup puas sehingga Anda dapat menjentikkan jari untuk secara ajaib menghilangkan masalah.

Kekuatan religius adalah yang paling kekurangan dari sumber daya mana. Selain buff yang sangat kecil yang dapat Anda terapkan setiap lima tahun dalam game, penggunaan utama kekuatan religius adalah untuk menjaga stabilitas kerajaan Anda itu sendiri merupakan status samar yang memberikan pengubah positif atau negatif pada kesetiaan, popularitas, dan sebagainya. pada dengan membuat pengorbanan kepada para dewa. Isyarat yang terdengar dramatis ini melibatkan mengklik tombol untuk mengubah sejumlah variabel kekuatan religius menjadi satu titik stabilitas. Itu dia. Dan tiba-tiba kekaisaran stabil kembali.

Memang, ada banyak hal yang bisa dibalik dengan mudah. Di permukaan, permainan diplomatik terlihat canggih. Anda dapat mengirim hadiah dan penghinaan ke kerajaan lain, membentuk aliansi atau merusak rezim saingan saat ini dengan mendukung pemberontak, dan banyak lagi. Mengelola hubungan diplomatik di lusinan hubungan harus membutuhkan keseimbangan sejumlah kepentingan yang bersaing, dan terkadang sistem di sini memungkinkan untuk kemahiran seperti itu. Tetapi di lain waktu Anda dapat menekan tombol, menggunakan beberapa kekuatan pidato, dan sekarang Armenia tidak keberatan Anda membuat klaim atas Albania. Semuanya sangat “Persahabatan berakhir dengan Scythia, sekarang Carthage adalah sahabatku!”

Di tempat lain, banyak pilihan kecil berjumlah sangat sedikit. Saat menetapkan jalur perdagangan tersebut, apakah Anda ingin mendapatkan akses ke ikan dan bonus pertumbuhan populasi 0,02%? Atau apakah Anda lebih suka mengimpor logam mulia dan mendapatkan loyalitas 0,01 di provinsi Anda? Sulit untuk melihat angka-angka seperti itu dan memahami bagaimana pilihan tertentu dapat menguntungkan strategi Anda secara keseluruhan. Jadi Anda memilih satu, silangkan jari Anda, dan, kemungkinan besar, lupakan hal itu selama sisa permainan. Penguasa harus merasakan bobot keputusan mereka, dan sedikit pilihan seperti itu di sini yang sangat berpengaruh.

Imperator: Roma terasa kurang matang. Seperti berdiri, ini adalah campuran aneh dari beberapa game Paradox yang ada (dan, jujur ​​saja, lebih unggul) tanpa banyak membedakan atau merekomendasikannya. Paradox baru-baru ini menguraikan “Rencana Satu Tahun” untuk judul tersebut dalam upaya untuk meyakinkan para pemain bahwa mereka menyadari kekurangannya dan berniat untuk mengatasinya. Peta jalan itu tampak tidak penting di mata saya, tapi kita akan lihat saat kita sampai di sana. Untuk saat ini, Imperator: Roma tetap menjadi permainan strategi yang sangat sederhana.

Untuk mendapatkan lebih banyak informasi lengkap dan terbaru tentang gadget, teknologi dan berita lainnya, Klik di https://www.1suara.com.

Imperator: Ulasan Roma

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *